Comedy: Nyungsep Di Ruang Lap.!

Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Dengan terpaksa tadi malam, aku numpang tidur di kediaman pertama-alias di rumahnya Tanteku yang galak. Dan pas banget, gak kurang, gak lebih,  jam 9 malam aku udah ada di dalam rumah, ya ampun berasa jadi cewek lagi. Yang penting gak di pakek”in –pembalut. Nih semua, gara-gara jadwal kuliah-ku kalau hari kamis, masuk malam gitu. Habis itu aku update status BBM ‘*Ada Royalti di balik Sakit Hati* ”.

Tadi malam itu sehabis pulang kuliah, aku bercengkrama duduk-duduk bareng gitu sama Om, plus istrinya di ruangan rest-area, kebiasanyan rutin kalau lagi kumpul ya nonton TV. Sehabis itu, pasangan suami istri itu, ngomongin agendanya besok, kalau bakal pergi ke Jombang buat jenguk anak pertamanya yang mondok. Dan besok pagi jam 4 subuh aku di suruh buat beli’in tiket kereta api untuk keberangkatan jam 8 pagi.  

Den, kamu tahu kan dimana belinya itu tiket,”?

Tahu kok mbak, di warung kopi kan?. Terus aku jawab lagi, “Becanda mbak, iya tahu di stasiun gubeng II kan,”?

 “Iya, bener. Tahu jalanya lewat mana,”? Saut om-ku, santai.

“Ya elah, tu tempat kan hampir tiap hari aku mangkal di situ,”

“M-A-N-G-K-A-L………..?? jawabnya kaget, lalu hening untuk beberapa saat. Hanya suara TV yang bunyi. “Ya maksudnya, itu tempat masih latarku Om,” . Ini-ni, gara-gara kena UUR jam 9 malam aku harus di rumah, omongan-ku kayak kesambet setan bencong  yang belum akhil balik.

************

Dan jam 4 subuh aku udah bangun, ternyata yang bangunin bukan alarm hp-ku, justru malah Tanteku yang galak, yang bangunin. Lewat omongannya yang bawel lalu bunyi sekeras alarm, “Bangun-bangun Den, udah jam 4 subuh, Sholat subuh sana dulu,”?. Di balik ke galak-kannya itu, ini yang ngebuat aku kagum. Selalu ingetin buat sholat. Iilah bentuk sifat Tanteku, dua sisi yang berbeda.

Menjelang berangkat aku di kasih uang 20 ribu buat beli itu tiket. Satu tiket di kena harga 4 ribu. Jadi beli 3 tiket kena 12 ribu. Dan uang pengembalian masih sisa 8 ribu. Lumayan, pasti ini yang sisa di kasih-kan ke aku, entar. Oh tuhan, aku kok jadi mata duwitan gini, pagi-pagi udah menghayal yang Gak normal banget, temen-temen sekampus-ku, Si Ucup pada menghayal mau nikah muda, lha aku mau menghyal sama uang 8 ribuan. Jomblo, (tapi ingat, Jomblo lebih punya derajat ketimbang mereka yang berhubungan terus di sakitin melulu). Kalau menghayal sama pacaranya Si Ucup, jelas di gamparin kalau ketahuan. *Peluk mbak-mbak kasir penjual tiket*.

Kebetulan deh dari kemarin pulsaku habis. Dan kebetuulan juga, jelang di awal-awal musim  penghujan ini dompet-ku masih di landa kemarau. Beginilah gambaran anak rantauan, ketika tak mengandalkan subsidi dari orang tua. Uang pemasukan cuman dua jalur, yang pertama dari semacam jalur itu tadi yang gak terduga. Lalu yang ke-2 dari jalur kerjaan ngetik tulisan berita, iya kalau beritanya di muat bakal dapet honor. Tapi kalau gak?. Lalu apa yang terjadi sodara-sodara di rumah?. Sudah resiko. Biaya ongkos bensin bakal naik  pemirsa di rumah. Dan pengeluaran-ku bakal nambah.

Setibanya di rumah, aku langsung kasihkan itu tiket sama uang pengembalianya. Kedua barang yang aku keluarkan dari kantong celanaku itu aku taruh di lantai, di samping kulkas. “Yang 8 ribu uangnya ambil aja den,” saut tanteku. ‘Durian runtuh” di pagi hari, 8 ribu masuk kantong, menghayal-ku ternyata dapat gaji. *Berhasil-berhasil* #nyanyi ala Dora#.

Itu uang sisa yang di kasih-kan mbak-mbak penjual tiket masih tegeletak di lantai di samping kulkas, dan belum aku ambil. Aku nyalain TV lagi, sambil rebahan dan ngucek-ngucek ini mata yang masih ngantuk. Beberapa saat kemudian, anaknya Tanteku yang bungsu, yang masih sekolah di Play Grup, bangun dari ranjangnya. Keluar dari dalam kamar, lalu ngebuka pintu kulkas buat minum air adem. Anak kecil itu ngambil posisi duduk di lantai sambil memasang mukanya yang jutek. Matanya melirik cerdirk sana-sini. Eh, tiba-tiba tu anak kecil ngambil tu uang 8 ribu, habis itu di masuk-kan ke kantongnya. Di kira kertas mainan bergambar kali ya. Kamfrettt………!!!!  melayang deh 8 ribu. Tahu gitu, aku ambil dari tadi itu uang. *Pasang Bibir Monyong*

Tahu sendiri kan, kalau anak kecil udah pegang dan bahkan ngumeptin sesuatu barang pasti gak boleh di minta. Ya, di akui sebagai barang miliknya gitu. Kalau di ambil, pasti ujung-ujungnya mewek. Ngambil-enggak-ngambil-enggak. Oke fiks, aku deketin itu anak kecil, aku duduk di belakangnya, uangnya di taruh di saku kanannya, aku julurkan tangan kanan-ku,

’’Kakak tanganya mau ngapain, kok masuk kantongnya adik,” tannya, polos.

“Itu kakak, mau ambil upil-mu yang masuk kantong,” merayu sih.

“Gak boyeh, jangan deket-deket,’’ jawabnya lagi, sambil mamasang mukanya yang jutek. Tahu aja tu anak, kalau kakak-nya mata duwitan. Setelah itu, tangan kananya di masukin ke kantong. Sialan deh, ngerti juga kalau aku mau ambil itu uang. *Mengibarkan bendera putih*. Khayalan indah pagi ini pupus sudah, di tangan  anak Play Grup.

************

Om sama Tanteku beserta musuh bebuyutan-ku pagi tadi berangkat jam 7 pagi. Muka-ku pagi ini ikut-ikutan jutek gara-gara itu anak. *Senggol Bacok* *Senggol Lemparin Upil*. Mataku yang masih ngantuk memaksa-ku untuk tidur, bonekah “Choun The shiip” milik musuh bebuyutan unuk sementara aku sandra. Aku kempesin dengan kepalaku. Di buat bantal maksudnya. Aku set-alarm hp-ku tepat jam 9 pagi.

Sial ke-II untuk pagi ini, akibat kurang tidur aku bangun pas di jam 9. Entah alarm-ku gak bunyi, apa aku-nya yang gak denger. *Setel Muka* *Pasang Muka Panik*. Batas toleransi keterlambantan di kampus-ku 15 menit. Sementara perjalanan kediaman pertama-ke kampus 15 menit juga. Itu pun kalau lalu lintas gak macet. Belum mandi, belum gosok gigi, belum setlika baju, palingg gak aku terlambat 30 menit, jika di itung dengan konsep matematika.

Tunggang langgang pun terjadi, pagi ini bau ketek-ku meyerbu di antara bau badan-ku, tanpa mandi, tanpa gosok gigi, muka kusut, baju kusut, aku berangkat ke kampus.  Hanya cuci muka doang, yang aku lakuin. Yakin banget, kalau ada lalat yang nempel pasti langsung mati. Setelah, selesai makek baju sama celana, eh sial, peurut ku sakit. Kebelet deh, pengen buang air besar. Aku elus-elus ni perut, kayak ibu-ibu mau lahir sesar. Sabar-sabar ntar aja lahirnya kebeletnya. Motor-ku aku gas kenceng banget, pasti orang-orang yang lihat mikirnya, “TU ANAK PASTI LAGI KEBELET” padahal sih, iya. Jadi, kalian ketika melihat para pemakai jalan yang ngebut-ngebut itu, jangan di marahin. Pasti dia lagi kebelet.

Sementara di ujung sana, di ruang Lap. Telah menanti muka ibu-ibu dosen-ku yang galak. Buat bayangin mukanya yang serem aja ogah. Bahkan saking galak-nya, Tanteku aja kalah. Dosen itu ibu-ibu WTS *Wajar Tanpa Syarat* Wanita Tua Sekali: (Versi Almarhum Mas Kasino). Gak tahu kenapa galak, sebelumnya ibu dosen ini sabar banget sama mahasiswanya. Gosip yang beredar di kalangan mahasiswa, ibu dosen itu korban poligami. Tahu kan poligami?. Iya poligami.! Ibu dosen itu denger-denger udah jadi istri ke-3. Laki banget tuh, suaminya. Jantan banget, apa tulen banget. Gak ngeburu sih sampek sejauh mana itu kabar beritanya,  emangnya aku wartawan infotaiment yang suka berita gituan.

Setibanya di kampus, bener deh aku telat. Gak jauh-jauh sama prediksiku tadi. Iya Telat!!. Nyungsep deh pagi hari ini. Setelah udah sampai di depan ruangan lap, tepat di depan pintu, aku gak langsung masuk. Aku tahan beberapa menit. Ambil napas. Kancingkan baju teratas kemeja warna putih yang aku kenakan. Sisir rambut menceng ke kanan. Elus-elus biar rata. Yakin banget, kalau ada mahasiswa yang liwat pasti di kira Jokowi yang mau sidak. Dan yakin banget kalau ada dosen yang liwat pasti di kira klining servis yang  mau berisihin kelas.

“Tok—tok-“ Suara ketokan pintu yang aku ketuk. Aku pasang muka nunduk, biar dapet belas kasihan. Aku bukak pintu. Setelah masuk, aku melirik meja dosen. K-O-S-O-N-G.  Lalu mataku melirik ke deretan meja mahasiswa.

“Selamat pagi Pak, Mau nyapu kelas ya,” saut teman-teman-ku se-angkatan. Kamfretttttt, kalian semua……!!!! Aku jadi bahan gossip-pagi ini. Dan rumor yang beredar,  dosen korban poligami lagi ikut RAPAT. Karena masih dalam ke adaan kebelet, aku lari menuju toilet dan #NotedCupu ini aku ketik pas lagi buang air besar. Gak bau kan.!!!!! “Ya sudah segitu aja, aku mau pergii dulu cari pacar….doa’in dapet. Daaadaaaa…!!!!

Iklan

2 respons untuk ‘Comedy: Nyungsep Di Ruang Lap.!

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s