Cupu of Disaster

pic by: achadinerz.blogspot.com #notedcupu

pic by: achadinerz.blogspot.com
#notedcupu

Pasca gue menerima kabar, kalo gue gak lolos masuk seleksi ujian masuk universitas negeri, untungnya gue gak terlalu depresi banget. Karena apa? Gue gak terlalu menyesal sebegitu dalamnya, soalnya gue udah ikhlas dengan hasilnya. Persiapan aja minim banget, masak gue bisa lolos? Tentu, Tuhan selalu ngasih hasil yang sepadan dengan apa yang udah gue lakuin. Cuman di belahan dunia luar sana, gue nemu berita kalo ada anak yang katanya pinter dan dapet juara di sekolahnya, justru gak lolos tes. Masih inget, tu anak cewek namanya Juminten ibunya namanya Punten. Bapaknya namanya Paimen!. (kayak mau sensus penduduk aja)

Buruknya isi berita itu, Juminten depresi akut  gara-gara gak lolos tes. Dia gak nyangka banget kalo hasilnya mengecewakan. Sampai-sampai pulang dari warnet sehabis ngecek hasilnya, di rumah dia langsung ambil jarum jahitan ibunya, lalu menjahit mulutnya sendiri. Yang terjadi adalah; Dia mogok makan, itu di lakukan lantaran dia protes dengan pendidikan di negeri ini. Mungkin dia beranggapan, masak gue pinter gini gak lolos?. Mana mungkin gue gak lolos? Pasti ada yang curang ini? Gue kan udah bisa ngerjain dengan lancar? Gue kan udah persiapan jauh-jauh hari? Gue kan makan di kantin sekolah gak pernah ngutang?. (Asli… yg terakhir gak ada hubunganya)

  Pertanyaan-pertanyaan itulah yang semakin membuat kalud Juminten. Mogok makan dengan mulut di jahit pun berlangsung sampai beberapa hari, media cetak maupun elektronik pun ramai-ramai memberitakan aksi protes Juminten. Bahkan beritanya udah merambah di broadcast BBM lintas benua. Juminten pun  mendadak di bicarakan banyak orang, berita Juminten pun menjadi trending topic mengalahkan, berita fenomenal Ponari kesamber geledek.

Juminten melancarkan aksinya di rumahnya sendiri. Sementara  ibunya yu Punten tidak bisa berbuat banyak. Ayahnya pun berada di negeri jiran menjadi TKI.  Juminten adalah anak semata wayang. Semakin hari, ke ada’an Juminten semakin menghawatirkan. Badanya lunglai terlentang di atas ranjangnya. Kelihatannya emang lemas tak berdaya, nampak seolah-olah mau pingsan. Mendengar berita yang semakin santer berhembus, Pak Camat pun iba mendengarnya. Pejabat setempat itu bersimpati.  

Suatu pagi, Pak Camat pun berkunjung ke rumah Juminten.

Orang nomer satu di kecamatan itu, menjenguk bersama jajaran aparatur setempat serta membawakan nasi padang, kuah rendang. Makanan itu di bungkus sebagai buah tangan. Begitu Pak Camat masuk rumahnya Juminten dengan memabawa oleh-oleh yang penuh denga bau khas itu. Muka Juminten yang semula sendu bercampur murung berubah menjadi cerah bening. Dia pun menghampiri pusat sumber bau tersebut, dengan penuh sempoyongan. Di ruang tamu rumahnya itu, dia sabet nasi bungkusan tersebut dari tangan Pak Camat. Dam… dalam sekejab nasi bungkus itu sudah berpindah tangan. Drama tragedy mogok makan itu akhirnya menemui klimaks, berakhir tanpa duka cita. Juminten pun gagal di larikan ke rumah sakit. Tentunya dia gagal pingsan juga.

Penonton kecewa sodaraaaAAAA – sodaraaAAAAAA…!!!.

 Yang gue heran, kenapa Juminten sampai nekad melakukan jahit mulut? Mungkin Juminten bakatnya emang jadi wanita karir penjahit celana bahan di pasar keramat jati.  Atas kejadian itu, dia tahu bakat terpendamnya selama ini.  Tapi yang pasti, gak lolos tes masuk universitas negeri bukan akhir sebuah perjalana masa depan yang suram. Mendayung mengunakan perahu kecil melewati samudera butuh keberanian dan tekad, asal ada harapan terbenam dalam diri. Harapan yang besar bisa mengalahkan tingginya gelombang jalan terjal. Percayalah kawan,  dimana saja tempatnya, jalan hidup menuju tangga kesuksesan berbeda-beda dari setiap orang.

Dan perjuangan gue buat masuk universitas negeri belum padam. Semangat gue masih menyala-nyala setara dengan obor olimpiade balap karung. Gue masih mencoba peruntungan lain. Denger-denger di kampus negeri tempat gue mendaftar buat jadi mahasiswa, membuka pedaftaran lagi untuk jalur seleksi secara khusus. Seleksi  itu di lakukan oleh kampus itu sendiri. Tanpa menunggu lama, gue pun buru-buru daftar.

          “Mau.. daftar jurusan apa?” kata abang gue, saat itu gue sedang asyik belajar Bahasa Indonesia di kamar.

          Gue pun ngejawab,

“Gue mantan anak IPS bang… gue ambil D3 aja biar cepet lulusnya?”

          Dia berdiri di depan pintu, lalu matanya menjurus ke arah meja belajar gue penuh selidik,

“Kenapa gak S1 aja?” katanya lagi, menawari gue pilihan.

‘’Setelah lulus, gue mau cepet-cepet cari uang,” jawab gue mantappppppppp.

          “Jurusan apa?” abang mendelik.

          Ngekkkkk… Gue memutar kursi berengsel warna hitam itu. Sepertinya engselnya merengek kurang minyak.

          “Manajemen Perpajakan aja bang, “tangan kanan gue menutup buku kumpulan soal.. Brukk… “Gue mau niru gayus bang” Lanjut gue, sambil ketawa mengangguk… hehheee.

Dia bengong.

Lalu, tangannya meraih saklar lampu di sampingnya,  Dam.. lampunya mati.

“Dasar….kooOooWEEEeeee…. Bocah moto duwiten,” jawabnya berlalu…

Berkaca dari tes sebelumnya yang udah bikin gue kelimpungan. Semangat gue buat belajar lebih giat semakin terpacu kencang. Tiap hari, waktu hampir gue habiskan di meja belajar. Latihan soal, demi latian soal rutin gue jalani. Mungkin bisa di bilang belajar marathon. Gak nyangka, tumpukan buku di meja belajar gue semakin hari, semakin  mengunung, setinggi jambulnya Waljinah. Sobekan kertas, korban keganasan pencil gue juga udah memenuhi karung sampah plastic yang ada di sebelah gue. Bisa gue kiloin ini.

Tibalah waktunya, hari pertempuran gue yang ke-2 itu di mulai. Ini soal hidup dan mati menyangkut masa depan gue. Waktu itu gue tes di kampus unair. Berhubung gue waktu itu juga, gak tau arah dan masih buta jalan. Gue kesana naik Taxi. Setelah gue turun dari TAxi itu, saat mau ngebayar ongkosnya,  MAMPUS dompet gue ketinggalan di rumah. Gue raba-raba di saku celana gue kosong. Panik. Gue pikir, ada dua cara buat nagatasin ini: Yang pertama 1). Gue cuman bawa hp doang, hp ini sebagai pengganti ongkos naik Taxi. Yang ke-dua 2). Gue telfon abang gue, buat ngirimin  uang. Begitu gue pencet dial, buat nelfon abang gue. di ujung sana ada suara mbak-mbak seksi yang ngejawab:

“Maaf, Pulsa yang anda miliki senilai tujuh belas rupiah, harap segera melakukan isi ulang”

Aduh! Gimana ini, MAMPUS.. gue.

Hening untuk beberapa saat…

“Mbak, beli’in gue pulsa dong, ntar uangnya gue ganti?” jawab gue setelah suara TUT…TUT…TUT… itu berakhir.

“Mas… mas…”

“E..ee…ii.. Iyaa.. Pak…” gue terkaget, “Berapa?” tanya gue

“Rp. 25 ribu”

“HAHHHHHHHHHHHHH”

Niatnya sih gue mau ngamen, sama mas-mas penjual batagor. Eh, setelah gue lirik ke pinggir jalan, ternyata masih sepi gak ada yang jualan. Karena waktu itu, gue gak bisa telfon meminta bala bantuan. Iya udah, gue serahin aja hp gue sebagai ongkos ojek Taxi itu.

“Pak… , Gue gak bawa uang ini, nih hp gue bawa aja,” Gue menyodorkan hp kelahiran zaman kompeni.

“Oh…. Bocah, SONTOLOYOOOOO” Kata Pak Sopir Taxi sewot, “Yowes…. Sana masuk,’ Lajutnya…

“Makasih Pak… buru-buru nih,” gue pamit sambil lari seperti kena kebelet e’ek.

“HOEEEEEEEEEE LE” teriak bapak sopir Taxi itu, memangil gue.

Di persimpangan jalan masuk ke gedung tempatku tes itu gue berhenti.

Gue menatap mukanya dari kejauhan yang berdiri di sampan Taxi-nya, dia lalu berkata,

“SEMOGA LOLOS YAAAA?”

Gue melempar senyum ke arahnya, sambil mengacungkan jembol untuknya, lalu gue berkata,

“Beeeeressss PAAAAAAAAKKKK, Sippp”

Ketika gue udah masuk di ruangan, ternyata ujian tes itu sudah di mulai sejak beberapa puluh menit yang lalu. Begitu gue menerima lembar soal dan jawaban, gue langsung cepet-cepet ngisi nama identitas gue. Setelah itu, gue kerjain soal-soal. Asyik, yang gue pelajarin kemarin, ternyata banyak yang keluar. Astaga, ini mah mudah. Sambil merem-merem kayak orang mabuk aja, gue bisa ngerjain.

Kelancaran mengerjakan soal-soal ini telah membuat gue congkak.  Satu demi satu, soal di hadapan gue, perlahan mulai terjawab dan tumbang. Gue semakin percaya diri disini, bahwa kerja keras itu memang membuahkan hasil. Beberapa saat kemudian, peserta yang duduk di belakang gue, berdiri, gue kira dia mau ke toilet buat setor air titit. Eh, setelah gue perhatikan, dia ke depan sambil membawa lembar jawaban. Ntuh anak ternyata, udah kelar ngerjainnya. Kemudian di susul para peserta yang lain silir berganti.

          Gue ngelirik jam. KAMPRET….

          Tenyata waktu tinggal dikit lagi selesai, dan lembar jawaban gue masih separuh yang belum gue garap. OH tuhan, cobaan apa lagi ini. Gue ngusap keringat yang ada di dahi gue. Keringat segede upil kanguru Afrika ini, cukup membuktikan kalo gue udah mulai ke bingungan.  Dengan duduk di pojokan belakang itu, cukup membuat pemandangan di depan gue di hiasi bangku kosong. Tinggal satu, dua anak yang belum selesai. Termasuk gue juga.  Gue mulai kawatir pada saat Bapak pengawas ruangan di depan sana bilang,

“Waktu sudah habis, silahkan di kumpulkan…”

Ini bencana menurut gue.

Apa? Waktu Habis?. Gue ngelus-ngelus poni rambut gue. Separuh lembar jawaban gue, masih belum ke isi. Gimana ini? Gue harus ngumpulin di saat gue bisa ngerjain tapi waktu udah habis. Di saat itulah gue mulai pasrah dengan ke ada’an. Gue mencoba berdamai dengan hati gue, agar penyakit ngedumel gue gak kambuh. Bahaya aja, ntar kalo ngedumel bibir gue biasanya monyong secara otomatis, “Bentar lagi Pak, belum selesai ini’ dan kalo gue sampek bilang gitu…. Bapak pengawas itu menjawab,’’Kamu di diskualifikasi…. Mengetahui mara bahaya yang akan mengancam diri gue, gue mencoba menangkalnya dengan langsung ngumpulin hasil kerjaan gue.

Keluar ruangan tes itu, gue tertunduk lesu. Antara pesimis dan optimis saling berbagi rata di kepala gue. Iya udah, gue milih optmis gue lolos. Se-engaknya kalo gue optimis, gue gak akan risau menjelang detik-detik pengungguman hasilnya di bagikan.

Dua minggu kemudian, hasilnya di umumkan, di rilis secara online lewat web kampus tersebut. Gue cek nama-nama anak yang lolos di Jurusan Manjemen Perpajakan. Dari atas ke bawah, pelan – pelan gue cari nama gue. Hasilnya, NIHIL…..  nama gue gak ada sama sekali. Lagi-lagi kejadian kelam di pertengahan tahun 2010 menimpa gue. Meskipun gue udah lancar bisa ngerjain soal, tapi penghalang lain muncul. Emang sih, Tuhan kasih masalah, dari hal yang gak bisa kita duga sebelumnya. Rentetan bencana inilah, yang mengantarkan gue, buat kuliah di “LUAR NEGERI”

I’am Comeing…

*****#NotedCupu****

Gimana dengan cerita temen-temen masuk kuliah dulu?, teman-teman silahkan di share di komen box ya… atau kirim di E_mail gue. Berbagi tak pernah rugiiiiiiiiiii!

Nah, temui gue di dunia maya…

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

Iklan

6 respons untuk ‘Cupu of Disaster

  1. omnduut berkata:

    Aku juga gak masuk PTN karena milih PTN-nya yang terlampau tinggi. Padahal otak nggak mampu hahaha 🙂 Ya sudah, masuk PTS deh. Tapi bener… mau PTN atau PTS nggak akan ngaruh dengan masa depan. Buktinya teman-temanku yang PTN banyak yang terseok-seok kuliahnya. Jadi tergantung dari pribadi masing-masing pada akhirnya…

  2. weirdo :) berkata:

    wkwkwk berat bener cobaannya. XD
    aku juga kejadian sih, waktu tes masuk ptn kemaren, cuma bawa pensil HB -__-
    oiya, salam kenal ya 😀

  3. Ping-balik: ensiklopedidi

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s