Jalanan dan Wajah Kebudayaan Kita

IMG-20180402-WA0049

karya kang: @ibnuharits99

Gue ngerasa kalo sedang di jalanan itu masuk perangkap maju kena, mundur kena. Apa lagi jalanan ibu kota Surabaya yang para pengendaranya menyemut memadati jalan raya yang lebarnya nggak lebih luas dari koyo cap cabe. Kita yang udah hati-hati banget, matuhin segala peraturan lalu lintas yang ada. Tapi orang lain malah ngaco, yang ngebuat nyawa kita semurah kedele goreng yang di jual di Appel Stroe. Parah.

Pernah nih kejadian, dua minggu yang lalu, setelah keluar kelas jam pertama, gue sama Marni di sambut hujan yang lumayan deres. Percampuran hawa dingin AC buatan tangan manusia, yang melebur dengan hawa dingin alam ciptaa’an Sang Ilahi, cukup membuat napas gue berasap. Si Marni ini peka banget, terus nabok pundak gue seraya ngucapin, “Dingin ya Cup(uh), ngeteh di kafe depan kampus nyok?’

“Ide bagus Mar, cabut!’ sambut gue, sambil ngegandeng tangan’nya.

Oraaaa-oraaaaaa, Marni ini bukan pacar baru gue. Tapi sohib gue yang derwaman’nya minta ampun. Hobinya neraktir gue. Jelas, gue sebagai cowok sudah selayaknya membalas jasa-jasanya, ngebuatnya sebagai cewek ngerasa terlindungi saat berada di sebelah gue. #LambemuLamisBangCupuh.

Nah, singkat cerita, keadaan jalanan di depan kampus malam itu lagi rame banget, karena bebarengan dengan pulang jam kantor setelah hujan mulai surut. Ketika itu, Pak Satpam yang biasanya bantuin mahasiswa nyeberang jalan, gak ada di post’nya. Mungkin lagi di toilet kali, setor titit di atas jamban. Karena gue cowok, mendadak gue bertingkah polah menjadi pahlawan, dengan modus yang metodis, gue berada di sebelah kanan Marni.”

“Sini aku yang di sebelah kanan Mar, entar lo ketabrak gue yang repot. Badan mu kan gede. Gendong lo bisa kena encok punggung gue,” Ucap gue becanda’an.

Marni sewot, dia mencubit perut gue. “Rupamu elek. Dasar cah Galek.”

Tangan kanan gue sudah melambung ke udara, memberi aba-aba kendaraan dari sebelah Apartemen Gunawangsa untuk memelankan laju kendaran’nya. Tapi sial, mereka gak ada yang mau ngalah. Nyawa kami satu, gak mungkin kami berdua nerobos barikade jalan raya yang tiap detiknya mobil melaju dengan gas kecepatan setara balapan Karapan Gajah.

Kami sudah berdiri di pinggir jalan selama sepuluh menit. Tiap kali tangan gue menganggkat ke udara. Saat itu pula, kami mundur dua langkah ke belakang. Gagal nyeberang lagi. Tiba-tiba dari ujung sana, iyap dari arah Apartemen Gunawangsa lagi, terlihat sepedah motor gede yang lumayan ngebut, terus sorot lampu depannya ngedim-ngedim seakan-akan memberi peringatan untuk kami agar minggir.

Kami pun tetap di posisi yang tadi. Semakin mendekat tuh motor gede gasnya semakin kenceng. Beberapa meter mendekati arah kami, si sopirnya menyalakan klakson dua kali. Setelah melintas, badan gue agak condong ke belakang, mengindari percikapan air yang berterbangan di udara. Tiba-tiba cipratan air yang menggenang sebanyak satu ember, mengguyur muka Marni. Bener, Marni kena cipratan genangan air.

Spotan Marni kesal sejadi-jadinya, “TAEKKK LO, BEDEBAH, KAMPRET SOAK. MOTOR LO DOANG YANG GEDE, TAPI OTAK LO RINGSEK.’ ucapnya meletup-letup memaki ke arah Si Motor Gede yang sudah berlalu.

Gue memandang mukanya. Oh Tuhan. Wajah cantiknya yang tanpa make-up berubah menjadi lukisan abstrak dengan bahan cet air yang berasa dari comberan. Tadinya gue mau ketawa kenceng, tapi terpaksa gue empet. Tangan kanan gue, menutup mulut, sementara tangan kiri gue memegang perut. Ketawa gue seperti mau meledak. Pernah kan, ngalamin kena musibah tapi malah bisa di tertawakan?.

“Edaaannn, asli kowe tambah ayu, Mar,’ kata gue memuji, ‘Sudah-sudah orangnya sudah kabur, percuma juga marah-marah. Sabar-sabar…! Lagi kebelet NGISENG kali tuh orang,” lanjut gue, yang langsung di sambut teriakan renyah darinya, “Ha-ha-ha-ha, yek jorok kowe bang,’ saut Marni yang mulai bahagia setelah awan mendung menimpanya.

Setelah keadaan jalanan mulai longgar. Gue berhasil meng’geret dia nyeberang jalan di depan kampus. Sampai di kafe, gue suruh dia bersihin muka masuk ke dalam toilet. Habis itu setelah dia duduk di sebelah gue, gue suruh dia ngelapin mukanya dengan tisu kering yang gue ambil dari tas ransel hitam yang gue bawa. Tamat.

Dari kejadian ini, gue dengan Marni, bisa berkaca. Jalanan sebagai tempat suci, yang sekaligus tempat kita membereskan segala urusan keperluan. Mulai dari berangkat kerja sewaktu pagi buta. Pulang kerja sampai ketemu keluarga lagi, mapun tempat pencari nafkah bagi abang-abang ojek di pengkolan maupun yang sejenisnya. Kadang di recokin sama orang-orang ngaco yang bisa merugikan orang lain. Melalui @cupunoted edisi minggu ini, gue akan sebutin satu-satu para pe’ngaco di jalanan Surabaya. Here they are gaesh!.

 ***

Sirine Palsu

Hampir lima tahun gue menetap sementara di Surabaya memburu ilmu sekaligus nyari rezeki di kota ini. Buat gue kota ini mulai layak untuk di sebut sebagai kota layak huni bagi manusia, setelah walikota Surabaya, Bu Risma memperbaiki kualitas udara melalui penghijauan di setiap ruas jalan maupun taman kota. Gak percaya?. Sana ngibrit ke Jalan Ir. H. Soekano, terus bentangin tikar di bawah pohon. Betapa sejuknya udara di sana meskipun siang hari sekalipun.

Tapi kota yang tentram ini, menjadi gak layak banget ketika di ribetin satu orang dengan sirine yang membuat kegaduhan di sepanjang jalanan. Emangnya Siapa Bang, Cup(uh)?. Pejabat daerah setingkat emboh yang sering kali gue temui sewaktu pagi saat mau berangat kerja nyari sesuap nasi.

Teman-teman yang biasanya nyimak #notedcupu.com gue, pasti orangnya pada cerdas dan paham kalo sirine lampu merah hanya berhak digunain oleh pemadam kebakaran, ambulan, kendaraan kepala negara, mobil jenazah, mau pun iring-iringan tamu negara. Semua itu kan sudah tercantum di peraturan.

Tiap kali gue nemuin mobil sirine pejabat yang emboh, di jalanan, pasti di belakangnya banyak banget mobil pribadi yang ikutan nimbruk di belakangnya biar jalan’nya lempeng dan gak keganjal lampu merah. Pejabatnya yang se’enak udel nabrak aturan, ya otomatis masyarakatnya ikut-ikutan latah. Wong ndak bisa memberi teladan yang bener.

Setelah mendengar keluhan gue, Marni tanya, “Terus bagaimana Bang Cup(uh) solusinya biar gak ngaco?.

Gue cuma bisa jawab, “Iya, tuh pejabat suruh aja tiba-tiba sakit Panu gitu, Mar, biar masuk ambulan kan gak perlu repot-repot pakek sirine sama pengalawan.

 ***

Tukang Nyerobot

Hari sabtu kemarin, pagi-pagi banget gue pergi ke Siduarjo nyari sawah yang bisa di pakek buat mancing belut di sana. Perjalanan pagi kemarin, baru sampek taman bungkul rame banget masyrakat yang lagi sepedahan untuk menerapkan pola hidup sehat. Setelah motor gue berlalu meninggalkan taman bungkul, di sepanjang jalan di sana, gue nemuin tiga biji mobil yang di parkir di sembarangan jalan yang menutup jalur khusus sepedah.

Bedebah banget nih orang-orang Tukang Nyerobot. Hak orang lain buat jalan di kangkangi se’enak jidat buat di jadi’in lahan parkir mobil miliknya. Praktis saat gue lihat terus buat melakukan pengamatan, banyak bapak-bapak yang naik sepedah pada bersuara penuh nada gerundelan, plus rundingan sama teman-teman dekatnya, “Ini orang kaya baru, ngehe bener cara parkirnya.”

Seandaninya kemarin gue ndhak keburu-buru karena udah janjian sama orang di seberang sana, pasti gue turun sebentar, terus ambil bagian buat nanggepin. “YUK PAK DI BAKAR AJA. ENTAR DI ATASNYA DI KASIH JAGUNG PANGGANG BUAT MENU SARAPAN.”

Baru beberapa meter motor gue jalan lagi, sewaktu di perempatan lampu merah depan kebun binatang Surabaya. Tiba-tiba dari arah belakang ada motor bebek lusuh yang menutup akses jalan sepedah di sebelah gue. Merasa haknya di langgar oleh Tuang Nyerobot, bapak berpsedah yang baru tiba dibelakang gue, nyeletuk dengan santai, ‘Mbok Tulung toh Cak, kepalanya di ajak mikir, masak bodoh di pelihara, makanya sering-sering naik sepedah!’

Kemudian tuh bapak Pemotor Lusuh akhirnya minggir dan pipinya bersemu merah. Mungkin malu. Terus langsung aja gue jepret pakek kamera ponsel jadul gue, jadinya seperti ini.

Setelah Marni gue ceritain, tentang kejadian ini, dia balik tanya ke gue: “Pesan kowe apa bang buat orang yang suka ngembat hak orang lain biar gak ngaco lagi?.

‘Itu ilmu di sekolahan jangan di anggurin mulu, ah bapak Pemilik Motor Lusuh, pasti kerjaanya dulu di sekolah tukang ngapal pelajaran ya?. Makanya gak bisa memahami hak orang lain!’ jawab gue apa adanya.

***

Modus Dua Pilihan

Teman-teman #nge(cup)rus yang sering melitas di Jalan Ir. H. Sokearno – Surabaya, di atas jam 9 malam, pasti sudah hapal banget, dengan bapak-bapak memakai seragam pegawai negeri sipil. Yang sering modusin dua pilihan sambil menyemprit dan memakai tongkat lampu merah. Lalu omongan’nya gebuk, “Tuh lampu merah di terobos aja, matamu dimana?. Sini saya tilang nanti ikut sidang bayar 175 ribu, apa bayar denda di tempat 50 ribu?.”

Praktis orang yang kere, orang kaya, yang gak mau ribet, dan yang gak bertanggung jawab juga akan memilih modus nomer dua. Biar apa?. Biar urusan’nya cepet kelar saat itu juga. Gue percaya banget, ngeberatas para pelanggar lalu lintas di jalanan tanah air tercinta, sama halnya ngegaruk rasa gatal di bagian punggung. Kelar di garuk. Bakalan gatal lagi. Begitu terus. Gak pernah ada habisnya.

Gue yakin banget, persatuan antara modus dua pilihan dengan para pelanggar lalu lintas yang mudah di ngasih duwit dengan modus penyuapan ringan, membuat praktek metodis ini semakin subur. Peristiwa seperti ini sudah di anggap lumrah. Ending-ending’nya korupsi bukan sesuatu yang tabu di masyarakat. Setuju gak?. Mereka berdua emang pasangan ngaco yang membuat mata jadi perih.

Dari sisi penegak peraturan, seolah-olah mau nertipin, tapi di sisi lain, niatnya menjadi beda ketika mendapatkan pengguna jalan yang melanggar. Buat teman-teman sahabat yang budiman, arif dan bijaksana. Kalo emang ngelanggar, terus duwitnya takut di tilep, coba deh dengan jujur mending ikut sidang, se’enggaknya kejujuran bukan cara murahan yang bisa di obral begitu saja.

Setelah gue curhat, sama Si Marni atas kejadian yang sering gue lihat ini, dia balik menanggapi dengan antusias: “Caranya apa bang, biar pada tertip di jalan?”

Bang cupuh: “Ngene de-dek, biarkan abang jadi Pak Polantas, terus bawa sepanduk bertuliskan kalimat sakti, “Tertip Lalu Lintas, Sama Halnya Menyelamatkan Nyawa Orang Lain.’ Keren kan?”.

***

IQ Ringsek

Buat gue, jalan adalah pahlawan sejenis benda mati yang patut kita hormati. Di jalanlah banyak orang menggantungkan nasipnya, mengais rezeki di lampu merah, termasuk mas-mas pedagang asongan di perempatan lampu merah. Sampai orang dermawan yang tiba-tiba tanpa di suruh ngelapin mobil kita dengan kemonceng. Hanya ada di tanah air kita, pemandangan Indah seperti itu bisa terjadi.

Tapi kadang jalanan juga menawarkan kejadian yang menyedihkan sewaktu gue hendak berangkat kerja. Kejadianya saat itu, motor gue sudah tiba di perempatan lampu merah kenjeran. Saat lampu kuning siap-siap bergeser ke lampu ijo, tiba-tiba seorang anak kecil yang masih sekolah SMP, di tabrak dari arah belakang oleh pengendara sepedah motor lain dari arah jalan kenjeran.

Apa yang terjadi?. Si penabrak lari begitu saja, tanpa ada tanggung jawab. Si anak kecil itu, tersungkur di aspalan hingga terseret dengan motornya beberpa meter ke depan. Untunglah dia memakai helm, kepalanya yang ngebentur aspalan akhirnya bisa selamat tanpa lecet sedikut pun. Gue langsung turun dari motor, sambil menyamber botol air mineral dari dasbore motor metik gue.

Sebelum gue sampai di titik kejadian, anak kecil itu sudah bisa berdiri terus menipi di pembatas jalan. Gue lihat, badan’nya gemeter. Botol air mineral yang udah gue bawa tadi, buru-buru gue sempal tutupnya, gue kasih ke dia, “Minum dulu adek, apanya yang sakit, duduk dulu ya?” ucap gue sambil jongkok di aspalan.

Waktu itu, hanya tiga orang laki-laki yang juga berada di sebelah gue. Sementra yang lain’nya cuma melihat tanpa mau berusaha meminggirkan motornya di tengah jalan, tanpa mau mendekat ke gadis kecil tersebut. Gue langsung teriak dengan kesal, “JANCUK KABEH, OPO CUKUP WONG KECELAKAAN KOK SAWANG TOK. ASU OPO. IQ-MU RINGSEK?’

Setelah amarah gue meletup, ada beberapa orang yang bantu minggirin motor’nya dari tengah jalan. Saat itulah kerumunan manusia mulai menyemut dari berbagai sudut. Rama-ramai datang menghampiri, bersamaan dengan itu, pertologan hadir layaknya manusia yang masih punya hati dan empati. Pada akhirnya, anak kecil itu di bawa ke rumah sakit terdekat, dan alhamdulillah nyawanya terselamatkan.

Setelah gue berkeluh kesah dengan Marni, selama beberapa tahun di Surabaya, dia pun ikut trenyuh mendengarnya. “So swet abang, ye-ye-ye. Kemarin aku kecipratan air kok, aku malah mau di ketawain, Bang?.’

Gue jawab, “Lha emang lucu, mau gimana lagi, Mar.’

***

Setelah gue mengalami banyak peristiwa-peristiwa yang menambah pengalaman asam garam di kota ini. Dulu pada awal tahun 2010 ketika menginjak’kan kaki mungil ini di kota Surabaya, gue masih akrap banget denger orang yang datang ke kota ini, mendapat julukan kota berantakan. Tiap kali teman-teman gue yang mau main ke sini, yang pertama kali di ucap’kan, ‘Moh, Surabaya itu panas, kotor.”

Berawal dari sana sekarang gue bisa menilai. Surabaya yang dulu, sangat berbeda dari Surabaya yang sekarang. Keadaan berubah. Tangan manusialah yang menyentuh menciptakan perubahan itu. Alam berkembang dengan menciptakan layak huni untuk manusia di dalamnya. Tolak ukur itu kini begeser, sekarang orang yang datang ke Surabaya, menilai, penghuninya dari keadaan yang ada di jalanan.

*Artikel ini gue dedikasikan untuk meramaikan ulang tahun Surabaya yang ke-722. Semoga menjadi kota yang semakin ramah untuk sesama manusia.

Surabaya, 31 Mei 2015.

Iklan

10 respons untuk ‘Jalanan dan Wajah Kebudayaan Kita

  1. Gara berkata:

    Surabaya umurnya sudah 7 abad ya Bang, sudah sangat matang sebagai sebuah kota, meski masih ada juga pengendara ala-ala yang langsung jadi buta aksara kalau maunnaik motor. Tapi keren loh, caranya orang-orang itu mengingatkan pengendara bandel. Jadi kepengin ketawa :haha. Apalagi yang insidennya Mbak Marni yang keciprat air :wkwk.
    Selamat ulang tahun buat Surabaya, moga Surabaya bisa terus dipertahankan dan ditingkatkan keramahannya untuk semua yang bernaung di bawah langitnya :)). Maju terus!

  2. kekekenanga berkata:

    hahahhaa.. emng gitu pengendara motor gede mah suongong…
    Kadang aku brenti buat mempersilahkan ibu2 mau nyebrang, eh dari belakang malah disundul dong, emng kurang pinter kepalanya 😀

    • Bang Cup(uh) berkata:

      wuih, adaaa putri, bentar, abang cukur kumis dulu #nyengir.
      iya, gimana?.
      di jakarte gimane, banyak yang songong gituh?.
      MAU PINTER?. MINUM TOLAK ANGIN.
      HAHAHAA

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s